KH. Nur Hasyim, Pahlawan Pendidikan dan Pejuang ‘’Jadilah Generasi-Generasi Macan”

oleh

Nama KH. Nur Hasyim bin Muhammad Rowi sudah tak asing di telinga warga Tuban, khususnya warga nahdliyin Bumi Wali ini. Tokoh termashur dengan julukan ‘macan dari Tuban’ ini adalah seorang orator ulung, pejuang umat dan pahlawan serta pelopor pendidikan.
Kiai Nur Hasyim juga  mempunyai jiwa enterpreneur (penguasaha)yang tinggi. Masa hidupnya dia berprinsip ‘’hidup matiku untuk umat’’. Prinsip itu ternukil dalam buku catatan pribadinya yang masih ada. Motto perjuangannya yang terkenal adalah ‘Samatni samatni alkhoidah’ artinya jadilah generasi-generasi macan. Kiai Nur Hasyim begitu bersemangat untuk menjaga kemurnian agama, pendidikan yang mencerdaskan dan keutuhan bumi pertiwi. Dia memperjuangankan umat dan mempertahankan panji-panji pendidikan ma`arif di Tuban sejak tahun 1924-1994
Kiai Nur Hasyim adalah sang pelopor pendidikan sekaligus guru bangsa pada masa orde lama dan pra-orde baru. Menumpas kebatilan, membasmi penjajah yang merongrong dan perusak kedaulatan serta keutuhan negara adalah tujuan hidupnya. Kiai Nur Hasyim adalah salah satu pelaku sejarah dalam perjalanan Nahdlatul Ulama di Tuban.  Kiai Nur Hasyim fokus menggeluti pengembangan pendidikan Ma`arif NU Tuban, khususnya di Kecamatan Soko. Saat itu, tahun 1965 NU Tuban di bawah pimpinan Rois Syuri’ah tahun 1965 KH. Abdul Fatah, Plumpang yang merupakan ayah dari A.S. Hikam mantan menristek ketika presiden KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur menjabat.
Wakil Syuri’ah kala itu KH. Murtadji, dan pucuk pimpinan ma`arif untuk kali pertama kala itu KH Ali Tamam. Dengan keyakinan bahwa pendidikan adalah modal memperbaiki umat dari segala lini dan sendi kehidupan itulah yang membuat Kiai Nur Hasyim gigih memperjuangkan pendidikan.
Selain memperjuangkan pendidikan umat, perjuangan yang dia lakukan sekaligus untuk menyelamatkan aset-aset NU dan ideologinya dari faham komunis yang waktu itu dibawa oleh kaum atheisme (PKI). NU saat itu juga menjadi partai politik hasil pemisahan diri dari partai Masyumi pada 1952. Sehingga NU berhak menjadi peserta pemilu pertama kali tahun 1955 dengan menempatkan diri menjadi partai tiga besar nasional di bawah Masyumi dan PNI.
Hal itu tak berbeda dengan suasana di Tuban.  NU saat itu bertengger nomor dua dalam pemilu. Namun setelah itu, tahun 1973 saat orde baru memerintah, pemerintah melakukan penyederhanaan dan penggabungan partai politik (defuse), hingga hanya ada tiga partai yaitu PPP (Partai Persatuan Pembangunan), Golkar (Golongan karya) dan PDI (Partai Demokrasi Indonesia). Sejak itu, Mbah Nur Hasyim terjun menjadi kader PPP dan mengantarkannya menjadi anggota DPRD sampai tiga periode, hingga wafatnya.
Mbah Nur Hasyim adalah salah satu tokoh muda NU yang berani menentang kebijakan pemerintahan Belanda. Juga sangat gentol memperjuangkan kaum tertindas, fakir miskin, serta menjadi sosok yang disegani di kalangan pejabat negara, masyarakat, sekaligus menjadi tokoh yang ditakuti kaum komunis. Pada 1968 dialah yang menjadi penggerak untuk membasmi PKI dan antek-anteknya. Kala itu di Rengel dan Soko adalah tempat gembong PKI bersembunyi.
Garis nasab
Kiai Nur Hasyim, menurut catatan silsilah yang dibuat di Soko pada September 1990, merupakan anak bungsu dari sepuluh bersaudara yang lahir di Desa Mojoagung, Kecamatan Soko, tanggal 24 April 1924 Masehi atau 20 Ramadan 1342 Hijriyah. Merupakan anak hasil pernikahan Mohammad Rowi Mojoagung, Soko dengan  Siti Habibah asal Lamongan yang memiliki garis keturunan sampai ke pangeran Hadi Widjaya atau Sultan Pajang yang dikenal dengan sebutan Joko Tingkir.
Ayahnya termasuk sosok yang teguh pendirian dan berwibawa. Dengan sikap yang tegas dan santun. Saat itu ayah Kiai Nur Hasyim menjadi seorang pengusaha di pasar Soko, dan  masyarakat mempercayainya menjadi kiai desa. Dalam manuskrip, menurut salah satu putra tertuanya, Kiai M. Ali Mufthi Soko, bahwa garis keturunan dari ayahnya tidak dibukukan, tapi silsilah dari ibunya masih ada sampai sekarang.  “Semua masih saya simpan, silsilah ini adalah tulisan abah,’’ terangnya.
Lembaran silsilah itu ditulis  dengan tulisan arab pegon. Dengan keterangan “niki silsilah dikutip dene Nur Hasyim Soko Tuban mboten nambahi lan ngurangi artinya (ini silsilah ditulis oleh Nur Hasyim Soko Tuban tidak mengurangi dan menambahi)”.
Dalam manuskrip disebutkan, keturunan Kiai Nur Hasyim dari jalur ibunya bermula dari Pangeran Pajang Hadi Widjaya atau Joko Tingkir berputra Pangeran Sumayudha, dikenal sebagai Abdul Jabbar yang makamnya di bukit Nglirip, Kecamatan Singgahan.
Diceritakan, dalam dakwahnya Abdul Jabbar memakai nama samaran Purboyo, yang berputra tiga orang yakni (Kiai Mursyid, Kiai Anom dan Nyai Dalem. Dari Nyai Dalem berputri Nyai Jamilah yang berputra Kiai Yahya, Kiai Abdurrohman, Nganjar Lasem, Nyai Baithit, Nyai Lajuk Cepu. Dari Kiai Abdurrohman asal Nganjar, Bonang, Lasem Jawa Tengah berputra Kiai Juma’in yang berputra Kiai Abdurrohman, Lamongan. Kiai Abdurrohman Lamongan memiliki empat anak, yakni  Kiai Marthowi, Nyai Siti Khotimah, Nyai Siti Habibah, dan Kiai Nasruddin, Jathos Lamongan. Dari Nyai Siti Habibah berputra 10 anak, Kiai Nur Hasyim Soko adalah yang bungsu.
Pendidikan
Kiai Nur Hasyim mengenyam pendidikan formalnya di Sekolah Dasar (SD) Tanggungan, Desa Pandanwangi Soko, karena waktu itu pendidikan agama masih dibatasi. Apalagi berbasis NU masih dilarang. Tapi,hal itu tidak menyurutkan niat untuk belajar. Selain itu, dia juga tekun mengaji di abahnya.
Setelah lulus SD, dia ingin mendalami pendidikan agamanya, sehingga melanjutkan ke pondok mondok di pondok pesantren Abu pesantren di Dusun Beron, DEsa  Punggulre jo Rengel selama 5 tahun dengan asuhan Kiai Musyafak. Dirasa kurang dalam mendalami ilmu agama, dia melanjutkan Darin Ngumpakdalem, Kendal Bojonegoro. Berbagai ilmu dia kuasai, di antaranya fiqih dan tasawuf. Bakat menjadi mubalig sudah terlihat sejak usia 20 tahun.
Dia tak kenal lelah menuntut ilmu, sehingga kembali mondok. Pondok pesantren Tebu Ireng Jombang, yang pengasuhnya waktu itu adalah tokoh sekaligus pelopor berdirinya NU, KH Hasyim Asy’ari menjadi tujuannya. Kala itu jiwa mandirinya sudah terbentuk. Dia membiayai dirinya sendiri selama mondok dengan mengumpulkan uang dari menjahit. Hal itulah, yang membuat dia disegani oleh para kiai dan gurunya. Dari situlah kemandiriannya terlatih sampai akhirnya di tahun 1949 dia pulang kampung untuk berjuang di Soko.
Karena sejak kecil sudah hidup di keluarga yang kental nilai agama, dengan didikan sang ayah yang tegas dan keras, menjadikan dia tokoh masyarakat sekaligus seorang pengusaha dengan manajemen yang bagus.
Di Soko berdakwah melalui surau-surau yang ada, juga mendirikan pondok pesantren Nurul Huda yang berada di komplek yayasan Islam Nurul Huda. Ada madrasah Tarbiyatul Islam yang sekarang diteruskan anak dan cucunya.
Anak yang ke 7 Asadullah Khoiri, menceritakan tentang salah satu karomah tersembunyi Kiai Nur Hasyim. Bahwa musala dari Mojo ke Soko dipindah oleh Kiai Nur Hasyim sendiri dengan bantuan para kodam (pembantunya) berupa macan putih. ‘’Aneh juga paginya tidak ada musala di situ, kok malamnya bisa ada. Padahal abah waktu itu sedang istirahat di rumah, ungkap Kepala Sekolah MA Tarbiyatul Islam itu.
Sejak tahun 1949, sepulangnya dari pondok Tebu Ireng Jombang, memang Kiai Nur Hasyim langsung membantu mengajar ngaji. ‘’Sejarah mencatat pendidikan islam untuk pertama kalinya yang didirikan di Soko dipelopori oleh Kiai Nur Hasyim,’’ tambah  Kiai Mu’thi,  putra Kiai Nur Hasyim lainnya. Dia meniruman ucapan Kiai Nur Hasyim bahwa mencerdaskan generasi dan kader bangsa harus melalui pendidikan,  khususnya agama. Sejak berdiri Madrasah Ibtidaiyah (MI) di Soko. Sampai sekarang MI menyebar sampai pelosok desa di Soko.
Pada tahun 1951 berdiri MI Tarbiyatul Islam Sokosari. Berdirinya di pelopori bersama sahabatnya, hingga dikenal dengan sebutan ‘tiga serangkai’, yakni Kiai Nur Hasyim sebagai pelopor yang membidangi pendidikan dan politik kebangsaan, Kiai Rozi membidangi hubungan masyarakat dan diplomatik umat, serta Kiai Kardani membidangi politik kemasyarakatan sekaligus menjadi mata-mata Golkar sebagai strategi pendekatan pemerintahanan kala itu.
Sementara itu, setelah berupaya keras dengan memulai berjuang mendirikan MI, di tahun yang sama, Kiai Nur HAsyim menikah dengan seorang gadis asal Desa Sawahan, Kecamatan Rengel bernama Siti Mu’tiah binti Ahmad Musyafak. Pasangan itu  dikaruniai delapan anak. Di antaranya Umi Nasikhah, Luluk Muftiyah, Anisa’i Khoiriyyah, M. Ali Mufthi, Hadi Masruri, Rofih Kholiliyah, Asadullah Khoiri dan Khoirul Muttaqim.
Meskipun hidup di jaman penjajahan Belanda sampai Jepang, dengan stabilitas keamanan terganggu, tidak menyurutkan langkahnya untuk mengembangkan sistem pendidikan madrasah yang didirikannya. Semula masih menggunakan sistem sorogan (klasikal) ala pesantren. Hingga seiring perjalanan waktu, akhirnya sukses mengembangkan program pendidikan ma`arif. Terbukti, tahun 1957 berhasil mendirikan madrasah tsanawiyah (Mts) Tarbiyatul Islam yang sudah mulai menggunakan kurikulum dinas pendidikan, hasil perjuangannya yang tak kenal lelah itu bersama temannya tersebut.
Akhirnya 1968, bersama sahabat seperjuangannya, Kiai Nur Hasyim mempunyai inisiatif untuk menyelamatkan umat dari rongrongan ideologi komunism dan demi mempertahankan agama dan bangsa, dia memulai menampakkan diri ikut berkiprah dipanggung politik kala itu menjadi kader PPP. Misinya menyebarkan pendidikan agama dan politiknya sampai ke pelosok desa se Kecamatan Soko. Kunci perjuangannya menyatukan tiga pilar yaitu melestarikan ubudiyyah (ibadah-akhlaq), penyebaran pendidikan politik umat dan sikap komunikatif atau musyawaroh bersama rakyat, mendapat dukungan penuh oleh rakyat. Satu persatu berdiri MI di Soko, hampir 16 MI yang berdirinya dipelopori Kiai  Nur Hasyim. “Dengan daya yang tangguh, setiap malam Mbah Nur Hasyim dengan sepeda pancal bersilaturrahmi ke desa-desa. Pertama untuk mengaji dan konsolidasi bersama rakyat. Kemudian membuat stategi mendirikan madrasah. Itulah yang istiqomah dilakukan. Pagi berurusan dengan santri malam berurusan dengan masyarakat, itu yang bikin salut,” tandas Kiai Fauzan Menilo teman seperjuangnnya. 
Pada tahun 1971, selain pendidikan, politik menjadikan salah satu metode dakwahnya. Degan kendaraan PPP telah menguatkan ruh perjuangannya sebagai langkah perlawanan pada pemerintahan yang selalu mengibiri kepentingan umat nadliyin. Harapannya, dengan menjadi wakil rakyat suaranya rakyat akan tersampaikan. Dia terpilih menjadi anggota DPRD Tuban untuk pertama kalinya saat Bupati Tuban dijabat KH Mustain. Selama menjadi angota dewan tiga periode berturut-turut mulai tahun 1971, 1982, dan 1990, Kiai Nur Hasyim mendirikan Madrasah Aliyah (MA) Tarbiyatul Islam pada 1979 dan satu Yayasan Pendidikan Islam Nurul Huda (YAPISNU).
Kiprah dan Keteladanan
Sikap yang santun, sederhana dan penuh wibawa tetap menjadi adalah ciri khas Kiai Nur Hasyim. KH Fauzan Umar Menilo mengatakan, bahwa Kiai Nur Hasyim selalu mengajarkan sifat yang tawaduk pada rakyat. “ Beliau sejak dulu selalu keliling kampung mengunjungi umat sehingga kedekatan beliau tak diragukan lagi, siapa yang tidak kenal beliau dalam keliling yang kala itu harus dia tempuh dengan jalan kaki atau pakai onthel,’’ ujarnya.
Asadullah Khoiri, anak ketujuh Kiai Nur Hasyim menambahkan, bahwa abahnya tipe pekerja keras memperjungakan agama tanpa pamrih, pantang menyerah. Kesulitan apapun tidak menyurutkan niat untuk berjuang, bahkan akan menjadi kekuatan untuk menggapai hari esok lebih baik. ‘’Abah itu orangnya kalem tapi serius dalam berprinsip, salah satu yang pernah dikatakan kalau berjuang jangan setengahsetengah tapi niat hati harus ditata dan sepenuhnya agar bisa runtut,’’ terangnya.
Hal senada disampaikan satu murid MTs Tarbiyatul Islam Soko (1976-1979) M. Sufaat yang menjabat kepala UPTD Disdikpora Soko. Dia mengatakan, sifat kesabaran, keberanian dan konsisten selalu mewarnai sosok Kiai Nur Hasyim. Demi kemaslahatan umat, tak pernah mengeluh, semangat dan keikhlasannya luar biasa. “Yang masih teringat, ketika Kiai mau mengajar, mendengar suara sandal kletek (sandal dari kayu) yang dipakai Mbah Yai saja, anak-anak sudah pada takut, karena wibawa dan karomahnya itu,’’ ungkap Ketua Tanfidziyah MWC NU Soko itu.
pejabat yang penting.
Kiai Nur Hasyim telah membuktikan diri, selama hidupnya selalu digunakan untuk pengabdian dalam urusan pendidikan dan berdakwah. Selain memiliki pendidikan formal dan pondok pesantren, beliau juga meninggalkan majelis ta’lim Ahad Kliwonon, yang sampai sekarang masih diteruskan oleh putra-putranya.
Di antaranya mengajarkan kitab Bidayatul Mujtahid karya Ibnu Rosyid dan Ihya’ Ulumuddin karya Imam Al-Ghozali. Jamaah Ahad Kliwon ini masih eksis sampai sekarang yang dibina oleh putra ke empat yakni Kiai  M Ali Mufti.
Selain aktif di dunia pendidikan, beliau bersama para jamaahnya juga berhasil mendirikan koperasi untuk kemaslahatan ekonomi umat kala itu. Sambil berniaga barang mebeler, jamu, dan peralatan kantor, hasilnya diberikan sebagai permodalan koperasi dengan tanpa bunga, sehingga masyarakat dan jamaah merasa terbantu. Bahkan juga membantu fakir miskin dengan membelikan 100 becak untuk dipinjamkan dengan memberikan setoran setiap hari yang peruntukkan demi kemajaun koperasi dan pendidiknya, tanpa mengambil sepeserpun. ’’Ya begitulah caa abah mengayomi umat. Masyarakat juga merasa dekat dengannya.
Pada hari senin 15 Juni 1994, Kiai Nur Hasyim wafat dan dimakamkam di makam umum Desa Sokosari. Setiap Muharam diadakan haul memperingati perjuangnnya. Terkadang juga bersamaan dengan akhirrusanah YAPISNU, peninggalannya adalah Lembaga YAPISNU dan SMP NU Plus 2 yang didirikan oleh putranya Kiai Ali Mufthi. Karya-karya yang masih ada dan pernah di terbitkan adalah  Pedoman Tashrifan (Ilmu Sharaf), Syarah Ta’lim al-Muta’allim , Hidayatus Shibyan dan masih banyak yang sebagian besar adalah terjemah dalam arti pegon.
 Jasa – jasa
  1. Pelopor berdirinya Lembaga pendidikan Ma`arif (MI, MTs, MA) se Kec. Soko (1951-1990)
  2. Mengajarkan Manajemen Keuangan dengan mendirikan Badan Usaha (Koperasi) Niaga
  3. Mendirikan Media komunikatif antar Santri dan Kyai serta Masyarakat ((KKM) di Soko (1989)
  4. Mendirikan YAPISNU (Yayasan Pendidikan Islam Nurul Huda) Soko Tuban (1990)
  5. Perintis berdirinya MWC NU Kecamatan Soko (1990)
  6. Pengajian Rutin Ahad Kliwonan, Pelestarian Kajian Aswaja yang dilestarikan di seluruh desa di Soko.
  7. Komandan Laskar Jihad saat memerangi PKI di Goa Tluwe Soko
 Prinsip
1.                  Istiqomah adalah Hidupku
2.                  Hidup dan matiku untuk Umat
3.                  Samatni Samatni Al Khoidah, (Jadilah Generasi Macan)
4.                  Semangat berjuang tanpa pamrih, akan jadi modal hidup di masa depan
5.                  Setiap Kesulitan tidak menjadi penghalang untuk berkarya dan berjuang
6.                  Apabila niat baik akan berakar baik pula
7.                  Amalkanlah syariah islam apa adanya itu sudah termasuk TASAWUF
8.                  Berpeganglah pada satu pedoman yang betul jangan guna lain pedoman untuk memusuhi
9.                  Konsisten dalam prinsip dan siap menjalani resiko
10.              Jangan mengeluh dalam berjuang, karena bisa merusak iman