Permintaan Banyak, OMS Jahit Binaan SIG Fokus Membuat Masker

oleh -
BANTU MASYARAKAT : Untuk Membantu Masyarakat Memenuhi Kebutuhan Masker, OMS Jahit Binaan Semen Indonesia Fokus Membuat Masker

TUBAN

Wartawan : Eka Febriyani

Tabloidnusa.com – Himbauan pemerintah kepada seluruh masyarakat untuk menggunakan masker saat keluar rumah untuk mencegah penularan virus corona atau covid-19 membuat kebutuhan masker meningkat.

Untuk memastikan masyarakat tidak kesulitan mendapat masker, Semen Indonesia Grup (SIG) meminta Organisasi Masyarakat Setempat (OMS) klaster jahit binaannya  beralih membuat masker.

Setidaknya ada enam OMS klaster jahit yang saat ini fokus membuat masker untuk memenuhi kebutuhan masker masyarakat di tengah pandemic Covid-19 itu.

Yakni OMS Karya Muda Taylor Desa Sugihan, Jama’ah Tahlil Nurul Huda Desa Tegalrejo, Juwiri Mandiri Desa Tuwiri Wetan, IPPNU Desa Margorejo, Bank Sampah Kencana Madya Desa Temandang, dan Cindrawasih Desa Kapu.

“Beberapa pekan ini kebutuhan alat pelindung diri masker meningkat karena efek corona. Sehingga masker sangat sulit didapatkan. Untuk itu, OMS binaan Semen Indonesia klaster jahit kita sarankan untuk membuat masker,” ujar GM of Corporate Communication PT Semen Indonesia (Persero) Tbk, Fardhi Sjahrul Ade, Kamis (9/4/2020).

Selain untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dengan membuat masker, juga dapat meningkatkan pendapat konveksi yang ada di ring satu perusahaan tersebut. Namun, Fardhi juga berpesan kepada para OMS pembuat masker untuk menjual produknya sesuai dengan standar yang ada.

“Pembuatan masker ini tidak hanya murni bisnis semata. Namun, untuk memenuhi kebutuhan masyarakat ditengah harga masker yang sangat mahal dan langka,” ungkapnya.

Menurutnya, SIG juga telah memberikan bantuan berupa alat kesehatan dan alat pelindung diri (APD) untuk tenaga medis sebagai garda terdepan dalam penanganan Covid-19 di wilayah Gresik, Tuban, dan Rembang.

Bantuan untuk tenaga medis senilai Rp 1,3 miliar tersebut diharapkan dapat menjamin keamanan tenaga medis dalam memberikan pelayanan optimal ditengah kelangkaan APD dan alat kesehatan lainnya.

“Mari kita bersama-sama untuk menangani wabah corona ini. Dan kita bersama-sama berdoa agar wabah ini segera dapat berakhir,” tandasnya.

Sementara itu, Ketua OMS IPPNU Desa Margorejo, Deni M, mengatakan, kelompoknya saat ini banyak mendapatkan pesanan masker. Pesanan tersebut datang dari berbagai kalangan mulai dari partai politik, pemerintah desa, organisasi masyarakat, dan dari berbagai intasi lainnya.

“Ini kita juga mendapatkan pesanan dari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tuban masker batik. Untuk pembuatan masker sendiri rata-rata per hari kita mampu membuat 600 buah, karena keterbatasan tenaga dan mesin,” ujarnya.

Hal senada juga diungkapkan Ketua OMS Karya Muda Taylor Desa Sugihan, Siti Mufadhilah. Kelompok yang dia pimpin sebelumnya banyak membuat seragam sekolah, TPQ, dan pakaian pesanan masyarakat sekitar. Untuk saat ini banyak mendapatkan pesanan masker.

“Untuk pesanan masker selain dari daerah sekitar, juga ada yang dari luar kota. Kemarin kita kirim ke Lamongan sebayak 4.000 masker,” tuturnya.

Menurutnya, untuk harga masker buatannya relatif standar mulai harga Rp 2.500 hingga Rp 5.000 per buah. Harga tersebut tergantung permintaan dari konsumen mau model dan jenis kainnya seperti apa.

“Untuk kendalanya saat ini pembelian bahannya. Banyak toko kain yang tutup dan persediaan kain untuk masker juga banyak yang habis. Karet untuk tali masker kita harus beli online,” ungkap dia.(yon)

 

Link Banner